هَكَذَا الْمُؤْمِنُ
لَا يَتَحَسَّرُ الْمُؤْمِنُ عَلَى الْمَاضِي بَاكِيًا حَزِيْنًا، وَلَا يَلْقَى الْحَاضِرَ جَزُوْعًا سَاخِطًا، وَلَا يُوَاجِهُ الْمُسْتَقْبَلَ خَائِفًا وَجِلًا، بَلْ يَعِيْشُ آمِنَ النَّفْسِ مُطْمَئِنَّ الْبَالِ؛ طَالَمَا كَانَ مُتَّصِلًا بِاللَّهِ تَعَالَى.

Seperti Inilah Seorang Mukmin
Seorang mukmin tidak meratapi masa lalu dengan tangisan dan kesedihan, tidak mendapati masa sekarang dengan keluh kesah dan meronta, dan tidak menghadapi masa depan dengan rasa takut dan cemas, melainkan ia menjalani hidupnya dengan jiwa sentausa dan hati tentram, selama ia memiliki hubungan yang kuat dengan Allah swt.